Festival Pesona Bahari Raja Ampat 2019 Kampanyekan Gerakan Adopsi Coral

RAJA AMPAT – Festival Pesona Bahari Raja Ampat 2019 semakin menarik. Event yang berlangsung tanggal 18-22 Oktober ini mengangkat isu konservasi lingkungan. Muara yang dituju yakni lestarinya terumbu karang dalam perairan Raja Ampat.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Raja Ampat Yusdi Lamatenggo mengatakan, pihaknya menggunakan metode Adopsi Coral. Ia mengajak partisipasi aktif publik untuk menjaga ledakan populasi bintang laut berduri atau Crown of Thorns Starfish.

Festival Pesona Bahari sendiri menampilkan beragam aktivitas positif yang bisa dieksplorasi wisatawan. Mereka bahkan bisa sama-sama menyelamatkan terumbu karang di perairan Raja Ampat. Menurut Yusdi, aksi Adopsi Coral akan menjamin keberlanjutan keindahan dunia bawah air Raja Ampat.

“Keberadaan bintang laut berduri sudah meresahkan karena merusak terumbu karang di perairan Raja Ampat. Melalui event ini, kami mengharap kepedulian dan partisipasi aktif publik. Mari bergabung di program Adopsi Coral. Dengan begitu, keindahan terumbu karang serta kehidupan bawah airnya bisa terus berlanjut,” ungkapnya, Minggu (20/10).

Pada kondisi normal, jelas Yusdi, populasi bintang laut berduri sekitar 30 individu per hektar. Tapi, kenyataannya terjadi ledakan populasi pada 3 spot perairan Raja Ampat. Sebut saja Teluk Kabui yang memiliki tingkat populasi hingga 1.850 individu per hektar. Area perairan yang masuk wilayah Waigeo ini memiliki ledakan populasi 62 kali dari kondisi normal.

Selain Teluk Kabui, ledakan populasi bintang laut berduri juga terjadi di kawasan Pulau Saonek Monde. Populasi di perairan tersebut mencapai 800 individu per hektar. Meningkat hingga 27 kali dari kapasitas normal. Spot ke-3 adalah Juan’s Reef di Pulau Roborek. Berada di Selat Dampier, Juan’s Reef memiliki tingkat populasi 900 individu per hektar. Angka ini meledak 30 kali dari kondisi normal.

Di sisi lain, Ketua Tim Pelaksana Calendar of Event Kemenpar Esthy Reko Astuty mengungkapkan, Festival Pesona Bahari Raja Ampat memiliki fungsi strategis dengan banyak nilai yang menginspirasi. Sebab, publik diajak untuk menjaga mata rantai dan harmoni alam. Kebedaraan bintang laut berduri pada kondisi normal akan bermanfaat menjaga daur hidup. Tapi kalau sudah berlebihan, tentu menjadi ancaman.

“Bintang laut berduri memiliki racun. Hewan ini jadi predator bagi karang. Ia bisa memangsa terumbu karang dengan luas 5-13 meter persegi per tahun. Salah satunya pada terumbu karang jenis Acropora,” terangnya.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Kemenpar Rizki Handayani menyatakan, ada beberapa faktor penyebab ledakan populasi bintang laut berduri. Pertama faktor alami sebagai efek dari meningkatnya konsentrasi nutrien dan unsur hara di laut. Penyebab lain adalah eksploitasi secara berlebihan predator alami bintang laut berduri. Predator yang dimaksud seperti kerang triton, kakap merah, udang, dan lobster. Ada juga efek dari aliran nutrien dari pesisir.

“Populasi bintang laut berduri harus terus dikontrol. Dengan begitu, keseimbangan ekosistem di laut Raja Ampat selalu terjaga. Apalagi, konsep Adopsi Coral sudah disiapkan. Formulasi ini hanya perlu partisipasi aktif dari publik untuk bersama-sama mengendalikan populasi bintang laut berduri,” ucapnya.

Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional III Kemenpar Muh. Ricky Fauziyani menambahkan, melalui konsep Adopsi Coral, pubik ikut mengawasi populasi bintang laut berduri pada 1 spot kawasan tertentu. Mereka harus memastikan populasinya dalam keadaan normal. Yaitu 30 individu per hektar. Bila populasi bertambah, mereka punya kewajiban membersihkan kelebihan kuota tersebut.

“Peran aktif masyarakat sangat ditunggu untuk menjaga populasi bintang laut berduri. Kami yakin, publik akan tergerak. Sebab, Festival Pesona Bahari Raja Ampat memiliki pengaruh besar. Publik memberi perhatian lebih pada event tersebut,” tegasnya.

Saat ini, sedikitnya ada 27 institusi atau lembaga yang bergabung dalam program Adopsi Coral. Mereka memiliki background beragam. Mulai dari pramuwisata, LSM, pengelola resort, homestay, live on board, hingga para komunitas. Mereka akan membersihkan area yang jadi tanggung jawabnya secara sukarela.

Menteri pariwisata Arief Yahya menuturkan, ada beberapa langkah mengendalikan bintang laut berduri. Seperti mengangkat dan menguburkan di pasir, atau dengan injeksi larutan cuka.

“Perairan Raja Ampat harus selalu dijaga. Sebab, keindahan bawah laut Raja Ampat sangat eksotis dan mendunia. Perairan ini adalah area diving atau snorkling terbaik. Terumbu karang dan ragam biota laut lainnya sangat besar,” tandasnya.(***)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>